Tuesday, November 11, 2008

- Ma, -e- ucap terima kasih






























mentari terbit sedikit demi sedikit membawa pagi

dan,
bersama cahaya yang dicurahkan
dibawa jua harapan ke seluruh alam
dibawa jua kesedaran bagi mereka
yang sentiasa bermuhasabah
dan redha..

langkahku yang lemah aku teruskan
kakiku bagai lemas cuba melayan
namun, bukan kaki yang aku risaukan
tetapi perutku yang pincang kekosongan
hurm...
kutetap melangkah perlahan lahan

di kota manusia yang pelbagai ini
aku memandang dengan harapan
moga aku sentiasa dikuatkan dengan iman
tabah dengan cabaran dan dugaan
untuk meneruskan kehidupan yang telah dimulakan

sayu tiba tiba datang menjenguk dan masuk
terus bertandang di hatiku melalui tingkap ingatanku
hurm...

ma
maafkan aku menyusahkan mu semalam
kau tidak merungut waktu aku meminta
kau berikan jua aku keperluan dunia
walau dalam kau tiada upaya
walau badanmu masih sakit dek panas dunia

ma
maafkan kelalaian aku munyesakkanmu
maafkan kecuaian aku yang memintamu

aku terlalu lapar untuk menahan
perutku sakit tidak dijamu makanan
maafkan aku sekali lagi kerana mengharapkan
jasa darimu untuk aku meneruskan kehidupan
di dada kota yang manusia ciptakan

ma
aku berdoa aku bersyukur
aku punyai mama yang sebaikmu
aku berjanji menjaga diri
aku berjanji tidak akan mengulangi
segala salahku sebelum ini

tuhan
mohon aku hambamu yang hina
berikanlah segala kebaikan kepada mama
banyak sudah yang mama korbankan
tidak terkira jumlah getir mama lalui
untuk aku yang terlalu manja mengikut kemahuan

tuhan
aku benar benar bermohon padamu tuhan..
berikanlah kebaikan di dunia dan akhirat buat mama..

amin..


7 comments:

  1. Perasaan itu akan lebih difahami selepas kita menjadi papa dan mamam :)

    ReplyDelete
  2. semoga sama2 menjadi anak yang soleh..solehah..
    kesilpan kita sebagai anak..kadang2 memang tak pernah habis..terus berdoa' untuk rahmat keduanya..amin...

    ReplyDelete
  3. aku semakin rase jelek dan jijik membaca crap aiman

    ReplyDelete

terima kasih